Friday, January 30, 2015

Inferno Bab 41 (terjemahan Indonesia)



BAB 41

JAHITAN DI kulit kepala Langdon berdenyut kembali saat dia dan Sienna berdesakan di dalam ruang video kontrol dengan Marta dan kedua penjaga. Ruangan yang terbatas tak lebih dari ruangan pesta yang dipenuhi tumpukan hard drive dan monitor komputer. Udara di dalam sana panas dan pengap serta tercium aroma asap rokok.
Langdon merasa dinding-dinding di sekelilingnya mendadak tertutup.
Marta duduk di depan monitor video, yang telah dalam mode playback dan menampilkan gambar hitam-putih kabur dari andito, diambil dari atas pintu. Waktu yang tercetak di layar mengindikasikan bahwa rekaman telah diset pada kemarin pagi – tepatnya 24 jam yang lalu – nyata sekali sebelum museum dibuka dan masih lama sebelum kedatangan Langdon dan il Duomino yang misterius malam itu.
Salah satu penjaga mempercepat video, dan Langdon melihat gelombang wisatawan mengalir cepat ke dalam andito, bergerak dalam gerakan tersentak-sentak yang cepat. Topengnya sendiri tidak terlihat dari sudut pandang ini, tapi jelas masih di dalam kotak pajangannya saat beberapa wisatawan berhenti untuk mengintip ke dalam atau mengambil foto sebelum melanjutkan perjalanan.
Cepatlah, pikir Langdon, mengetahui bahwa polisi sedang dalam perjalanan. Dia bertanya-tanya apakah dia dan Sienna perlu minta diri dan lari, tapi mereka perlu melihat video ini: apapun yang ada dalam rekaman ini akan menjawab banyak pertanyaan tentang apa yang sedang terjadi.
Video berlanjut, sekarang lebih cepat, dan bayangan sore mulai bergerak melintasi ruangan. Wisatawan masuk dan keluar hingga akhirnya kerumunan mulai menipis, dan kemudian mendadak hilang seluruhnya. Saat waktu yang tercetak melewati 1700 jam, lampu museum padam dan semuanya senyap.
Pukul 17.00. Waktu tutup.
“Aumenti la velocita,” perintah Marta, mencondongkan tubuhnya di kursi dan menatap layar.
Penjaga itu mempercepat video, waktunya tercetak cepat, hingga tiba-tiba, sekitar jam 10 malam, cahaya lampu di museum berkedip menyala kembali.
Penjaga itu segera melambatkannya dalam kecepatan biasa.
Sesaat kemudian, sosok hamil Marta Alvarez terlihat dalam pandangan. Dia diikuti oleh Langdon, yang masuk dengan mengenakan jas Harris Tweed Camberley, celana khaki ketat, dan sepatu cordovan miliknya. Dia bahkan melihat kilatan arloji Mickey Mouse mengintip dari bawah lengan bajunya saat dia berjalan.
Di sanalah aku … sebelum tertembak.
Langdon merasa tidak nyaman melihat dirinya sendiri melakukan sesuatu yang sama sekali tidak diingatnya. Tadi malam aku di sini … melihat topeng kematian? Entah bagaimana, antara kemudian dan sekarang, dia kehilangan bajunya, arloji Mickey Mouse miliknya, dan dua hari kehidupannya.
Saat video tersebut berlanjut, dia dan Sienna merapat di belakang Marta dan para penjaga untuk melihat lebih jelas. Rekaman bisu itu berlanjut, memperlihatkan Langdon dan Marta tiba di kotak pajangan dan mengagumi topeg itu. Saat mereka melakukan itu, bayangan besar menggelapkan pintu di belakang mereka, dan seorang pria obesitas yang sakit-sakitan menyeret kakinya ke dalam frame. Dia mengenakan setelan warna sawo matang, membawa sebuah tas jinjing, dan hampir tidak muat melalui pintu. Perutnya yang besar bahkan membuat Marta yang sedang hamil terlihat ramping.
Langdon langsung dapat mengenali lelaki itu. Ignazio?!
“Itu Ignazio Busoni,” Langdon berbisik di telinga Sienna. “Direktur Museo dell’Opera del Duomo. Kenalanku semenjak beberapa tahun yang lalu. Aku hanya tidak pernah mendengarnya dipanggil il Duomino.”
“Julukan yang tepat,” jawab Sienna perlahan.
Beberapa tahun yang lalu, Langdon berkonsultasi dengan Ignazio tentang artefak dan sejarah yang berkaitan dengan Il Duomo – basilika yang menjadi tanggung jawabnya – tapi sebuah kunjungan ke Palazzo Vecchio sama sekali di luar ranah Ignazio. Kemudian lagi, Ignazio Busoni, selain sebagai sosok yang berpengaruh dalam dunia seni Florence, juga cendekiawan dan penggemar Dante.
Sumber informasi yang logis bagi topeng kematian Dante.
Saat Langdon mengembalikan perhatiannya ke video, Marta sekarang terlihat menunggu dengan sabar, bersandar di dinding belakang andito ketika Langdon dan Ignazio mencondongkan diri melewati pagar pengaman untuk mendapatkan pandangan sedekat mungkin dengan topeng. Saat kedua lelaki itu meneruskan pemeriksaan dan diskusinya, menit-menit terus berlalu, dan Marta dapat terlihat mengecek arlojinya dengan hati-hati di belakang mereka.
Langdon berharap rekaman keamanan itu ada suaranya. Apa yang sedang Ignazio dan aku bicarakan? Apa yang sedang kita cari?!
Lalu, di layar, Langdon melangkah melalui pagar pengaman dan merangkak langsung ke depan kabinet, mukanya hanya beberapa inci dari kaca. Marta tiba-tiba turut campur tangan, jelas sekali menegurnya, dan Langdon dengan menyesal melangkah mundur.
“Maaf jika aku terlalu keras,” ujar Marta, menatap melalui bahunya. “tapi sudah aku bilang, kotak pajangan itu antik dan sangat rapuh. Pemilik topeng itu menginginkan kami menjaga orang-orang untuk tetap di belakang pagar pengaman. Dia tidak akan pernah mengijinkan staff kita untuk membuka kotak tanpa kehadirannya.”
Kata-katanya memerlukan sedikit waktu untuk dicerna. Pemilik topeng? Langdon mengira topeng itu merupakan properti museum.
Sienna terlihat sama terkejutnya dan segera berseru. “Museum  tidak memiliki topeng itu?”
Marta menggelengkan kepalanya, matanya kembali ke layar monitor. “Seorang pelanggan yang sangat kaya menawarkan diri untuk membeli topeng kematian Dante dari koleksi kami dan meninggalkannya untuk dipajang secara permanen di sini. Dia menawarkan suatu keberuntungan kecil, dan dengan senang hati kami menerimanya.”
“Tunggu,” ucap Sienna. “Dia membayar topeng itu … dan membiarkanmu menyimpannya?”
“Rencana yang umum,” kata Langdon. “Akuisisi filantropis – suatu cara bagi penyumbang untuk memberi hibah yang besar tanpa mendaftarkan pemberian itu sebagai suatu donasi amal.”
“Penyumbangnya adalah seseorang yang tidak biasa,” ujar Marta. “Seorang cendekiawan asli Dante, dan sedikit … bagaimana kamu mengatakannya … fanatico?”
“Siapa dia?” tuntut Sienna, nada bicaranya yang santai terikat dengan suatu desakan.
“Siapa?” Marta mengernyitkan dahi, masih menatap layar. “Yah, kamu mungkin baru saja membaca tentangnya di berita – milyarder Swiss Bertrand Zobrist?”
Bagi  Langdon nama itu agak tidak familiar, tapi Sienna mencengkeram lengan Langdon dan meremasnya kuat, terlihat seolah-olah dia baru saja melihat hantu.
“Oh, ya …” ucap Sienna perlahan-lahan, wajahnya pucat pasi. “Bertrand Zobrist. Ahli biokimia terkenal. Membuat sebuah keberuntungan dalam mendapatkan hak paten biologi saat usianya masih muda.” Dia berhenti, menghembuskan nafas berat. Mencondongkan tubuhnya dan berbisik pada Langdon. “Zobrist pada dasarnya menciptakan lahan manipulasi bakteri.”
Langdon tidak tahu apa itu manipulasi bakteri, tapi itu mempunyai kaitan yang berbahaya, terutama dalam paparan gambar yang belakangan ini melibatkan wabah dan kematian. Dia bertanya-bertanya apakah Sienna tahu begitu banyak tentang Zobrist karena pembaca yang baik pada bidang kedokteran … atau mungkinkah karena mereka berdua sama-sama anak muda berbakat. Apakah para ilmuwan saling mengikuti karya ilmuwan yang lain?
“Aku pertama kali mendengar tentang Zobrist beberapa tahun yang lalu,” jelas Sienna, “ketika dia membuat beberapa deklarasi yang sangat provokatif di media tentang pertumbuhan populasi.” Dia diam sejenak, mukanya muram. “Zobrist adalah pendukung Persamaan Bencana Populasi.”
“Maaf?”
“Intinya itu merupakan sebuah pengenalan matematis bahwa populasi bumi meningkat, orang-orang hidup lebih lama, dan sumber daya alam kita semakin menyusut. Persamaan itu memprediksikan bahwa tren yang sedang berlangsung tidak menghasilkan apapun selain bencana berupa kebobrokan masyarakat. Zobrist secara publis memprediksikan bahwa ras manusia tidak akan bertahan di abad berikutnya … kecuali kita mempunyai beberapa jenis acara pemusnahan massal.” Sienna menghela nafas berat dan menatap mata Langdon. “Faktanya, Zobrist pernah mengatakan bahwa ‘hal terbaik yang pernah terjadi di Eropa adalah Kematian Hitam.’ ”
Langdon menatapnya dengan terkejut. Bulu kuduknya meremang saat, sekali lagi, gambaran topeng wabah berkilas di benaknya. Dia telah berusaha sepanjang pagi untuk melawan perasaan bahwa dilemanya saat ini berkaitan dengan sebuah wabah mematikan … tapi perasaan itu semakin sulit untuk dibantah.
Dengan Bertrand Zobrist mendeskripsikan Kematian Hitam sebagai hal terbaik yang pernah terjadi di Eropa sangatlah mengerikan, dan Langdon tahu bahwa banyak sejarawan mencatat keuntungan sosio-ekonomi jangka panjang dari pemusnahan massal yang berlangsung di Eropa pada tahun 1300an. Wabah yang sebelumnya, populasi berlebih, kelaparan, dan kesulitan ekonomi telah mendefinisikan Zaman Kegelapan. Kedatangan seketika Kematian Hitam, selain mengerikan, secara efektif telah “menipiskan gerombolan manusia,” menghasilkan makanan dan peluang yang melimpah, yang menurut banyak sejarawan, menjadi katalisator utama ke masa Renaissance.
Saat Langdon menangkap simbol biohazard di tabung berisi peta inferno Dante yang dimodifikasi, pikiran dingin menghantamnya: proyektor kecil yang seram telah dibuat oleh seseorang … dan Bertrand Zobrist – biokimiawan dan fanatik Dante – sekarang menjadi kandidat yang logis.
Bapak manipulasi genetik bakteri. Langdon merasakan kepingan puzzle sekarang jatuh pada tempatnya. Sayangnya, gambar yang semakin jelas terasa semakin menakutkan.
“Percepat bagian ini,” Marta memerintah penjaga itu, terdengar ingin sekali melewati tayangan Langdon dan Ignazio Busoni mempelajari topeng sehingga dia dapat menemukan siapa yang telah masuk ke dalam museum dan mencurinya.
Penjaga menekan tombol pemercepat, dan waktu yang tercetak berakselerasi.
Tiga menit … enam menit … delapan menit.
Di layar, Marta dapat terlihat berdiri di belakang kedua lelaki itu, berdiri gelisah dan berulang kali melihat arlojinya.
“Maaf jika kami berbicara terlalu lama,” ucap Langdon. “Kamu terlihat tidak nyaman.”
“Salahku sendiri,” jawab Marta. “Kalian berdua mendesak aku untuk pulang dan biar penjaga yang membawa kalian keluar, tapi aku rasa itu akan sangat kejam.”
Tiba-tiba, di layar, Marta menghilang. Penjaga memperlambat video ke kecepatan normal.
“Tidak apa-apa,” ucap Marta. “Aku ingat pergi ke toilet.”
Penjaga itu mengangguk dan meraih tombol pemercepat kembali, tapi sebelum dia menekannya, Marta meraih lengannya. “Aspetti!”
Dia memiringkan kepalanya dan menatap monitor dengan kebingungan.
Langdon juga melihatnya. Apa-apan ini?!
Di layar, Langdon meraih saku jas tweed-nya dan mengeluarkan sepasang sarung tangan operasi, yang sekarang ditariknya ke tangannya.
Pada saat yang bersamaan, il Duomino memposisikan dirinya di belakang Langdon, mengintai lorong di mana Marta tadi sempoyongan menuju toilet. Setelah beberapa saat, lelaki gemuk itu mengangguk pada Langdon sebagai tanda bahwa sisi itu aman.
Apa yang kami lakukan?!
Langdon melihat dirinya di video saat tangan bersarungnya menjangkau dan menemukan sisi pintu kabinet … dan kemudian, menarik dengan begitu hati-hati hingga engsel antik terangkat dan pintunya mengayun terbuka dengan pelan … menampilkan topeng kematian Dante.
Marta Alvarez tercekat ngeri dan membawa tangannya ke wajahnya.
Dalam kengerian Marta, Langdon melihat dirinya dalam ketidakpercayaan mutlak saat dia meraih ke dalam kotak, dengan hati-hati menggenggam topeng kematian Dante dengan kedua tangan, dan mengangkatnya keluar.
“Dio mi salvi!” Marta meledak-ledak, menahan diri dan berbalik menghadap Langdon. “Cos’ha fatto? Perche?”
Sebelum Langdon dapat merespon, salah satu penjaga mengeluarkan sebuah Beretta hitam dan mengarahkannya langsung ke dada Langdon.
Jesus!
Robert Langdon melirik laras pistol penjaga itu dan merasa ruangan yang kecil menutup di sekelilingnya.
Marta Alvarez sekarang berdiri, menatap tajam padanya dengan wajah yang tidak percaya akan pengkhianatan. Di monitor keamanan di belakangnya, Langdon mengangkat topeng itu ke arah cahaya dan mempelajarinya.
“Aku hanya mengeluarkannya sebentar,” desak Langdon, berdoa semoga itu benar. “Ignazio meyakinkanku jika kamu tidak akan mempermasalahkannya!”
Marta tidak menjawab. Dia terlihat linglung, terlihat berusaha membayangkan kenapa Langdon telah berbohong padanya … dan bagaimana bisa Langdon bisa berdiri tenang dan membiarkan rekaman itu diputar ketika dia tahu apa yang akan tersingkap.
Aku tidak tahu aku membuka kotak itu!
“Robert,” bisik Sienna. “Lihat! Kamu menemukan sesuatu!” Sienna masih terpaku pada tayangan ulang, terfokus untuk mendapatkan jawaban dengan mengesampingkan situasi sulit mereka.
Di layar, Langdon mengangkat topeng dan menyudutkannya ke arah cahaya, perhatiannya rupanya tertarik pada sesuatu yang menarik pada bagian belakang artefak.
Dari sudut kamera ini, untuk beberapa detik, topeng yang terangkat menutupi sebagian muka Langdon sedemikian rupa sehingga mata mati Dante sejajar dengan mata Langdon. Langdon teringat pada suatu pernyataan – kebenaran dapat terlihat hanya melalui mata kematian – dan dia merinding.
Langdon tak habis pikir apa yang mungkin dia periksa di bagian belakang  topeng, tapi waktu itu di video, saat dia membagikan penemuannya dengan Ignazio, pria gendut itu berbalik, dengan segera meraba jika ada yang melihat dan melihat lagi … dan lagi. Dia mulai menggoyangkan kepalanya dengan mantap dan mondar-mandir di andito dalam situasi yang terguncang.
Tiba-tiba kedua lelaki itu mendongak, jelas telah mendengar sesuatu di lorong – rupanya Marta telah kembali dari toilet. Dengan segera, Langdon mengambil sebuah tas Ziploc besar dari kantongnya, menyegel topeng kematian di dalamnya sebelum menyerahkannya dengan hati-hati pada Ignazio, yang menempatkannya dengan segan di dalam tas jinjingnya. Dengan cepat Langdon menutup pintu kaca antik pada kotak pajangan yang sekarang kosong, dan kedua pria itu bergegas ke hall untuk menjumpai Marta sebelum dia dapat menemukan pencurian mereka.
Kedua penjaga sekarang menodongkan pistolnya pada Langdon.
Marta limbung, meraih meja untuk menyokong tubuhnya. “Aku tidak paham!” dia tertegun. “Kamu dan Ignazio Busoni mencuri topeng kematian Dante?!”
“Tidak!” Langdon bersikeras, membual sebisa mungkin. “Kami mendapatkan izin dari pemiliknya untuk membawa topeng itu keluar dari bangunan malam itu.”
“Izin dari pemiliknya?” tanyanya. “Dari Bertrand Zobrist?!”
“Ya! Mr. Zobrist setuju jika kami memeriksa beberapa tanda di bagian belakang! Kami menemuinya kemarin sore!”
Mata Marta menatap tajam. “Professor, saya sangat yakin kamu tidak bertemu dengan Bertrand Zobrist kemarin sore.”
“Tentu saja kami bertemu–”
Sienna menahan lengan Langdon. “Robert …” Dia mendesah muram. “Enam hari lalu, Bertrand Zobrist menerjunkan dirinya dari puncak menara Badia hanya beberapa blok dari sini.”

No comments:

Post a Comment