Tuesday, January 14, 2014

Inferno Bab 30 (terjemahan Indonesia)



BAB 30

Langdon dan Sienna menangkap sebuah peluang.
Ketika tentara berotot menggedor pintu, mereka meringkuk lebih dalam di gua dan sekarang berhimpitan di ruangan terakhir. Ruangan kecil itu dihiasi dengan mosaik berpotongan kasar dan satyr. Di pusatnya berdiri patung Bathing Venus seukuran manusia, yang secara tepat, tampak melihat dengan gugup melalui bahunya.
Langdon dan Sienna menyembunyikan diri mereka di sisi jauh alas patung yang dalam, dimana mereka sekarang menunggu, menatap stalagmit tunggal berbentuk bundar yang mendaki dinding terdalam gua.
“Semua jalan keluar dikonfirmasi aman!” teriak seorang tentara di suatu tempat di luar. Dia berbicara bahasa Inggris dengan aksen samar yang tidak dapat ditebak Langdon. “Kirim kembali drone ke atas. Aku akan mengecek di gua ini.”
Langdon dapat merasakan tubuh Sienna menegang di sampingnya.
Sedetik kemudian, boot berat berderap menuju gua. Langkah kaki itu maju dengan cepat melalui ruangan pertama, terus bertambah keras saat mereka memasuki ruangan kedua, datang langsung ke arah mereka.
Langdon dan Sienna merapat lebih dekat.
“Hey!” suara yang berbeda berteriak di kejauhan. “Kita menemukan mereka!”
Langkah kaki itu langsung berhenti.
Langdon sekarang dapat mendengar seseorang berlari dengan keras menuruni jalanan berkerikil ke arah grotto. “Identitas positif!” ujar suara yang kehabisan nafas. “Kita baru saja berbicara dengan sepasang turis. Beberapa menit lalu, pria dan wanita itu menanyai mereka arah ke galeri kostum istana … yang berada di ujung barat palazzo.”
Langdon menatap sekilas pada Sienna, yang terlihat tersenyum samar.
Tentara itu memulihkan nafasnya, melanjutkan. “Jalan keluar barat adalah yang pertama disegel … dan dengan kepercayaan tinggi bahwa kita membuatnya terperangkap di dalam taman.”
“Lanjutkan misimu,” tentara yang lebih dekat menjawab. “Dan segera hubungi aku saat berhasil.”
Keramaian langkah kaki menjauh di batuan kerikil, suara drone terdengar lagi, dan kemudian, syukurlah … kesunyian total.
Langdon hendak memutar ke sisi lain untuk melihat sekitar dasar patung, ketika Sienna meraih lengannya, menghentikannya. Dia menaruh jari ke bibirnya dan mengangguk pada bayangan samar sosok manusia di dinding belakang. Pimpinan tentara masih berdiri diam di mulut gua.
Apa yang dia tunggu?!
“Ini Bruder,” ucapnya mendadak. “Kami telah menyudutkan mereka. Saya hendak mengkonfirmasikan pada Anda segera.”
Lelaki itu menelepon, dan suaranya terdengar dekat, seolah-olah dia berdiri tepat di samping mereka. Gua ini berperan seperti mikrofon parabolik, mengumpulkan semua suara dan memusatkannya di belakang.
“Ada lagi,” ucap Bruder. “Saya baru saja menerima kabar terbaru dari forensik. Apartemen wanita itu sepertinya disewakan. Underfurnished. Jelas jangka pendek. Kami menemukan biotube, tapi proyektornya tidak ada. Saya ulangi, proyektornya tidak ada. Kami memperkirakan itu masih dalam penguasaan Langdon.”
Langdon merasa merinding mendengar tentara itu mengucapkan namanya.
Langkah kaki semakin keras, dan Langdon menyadari bahwa lelaki itu bergerak ke dalam grotto. Cara berjalannya kurang intens untuk sesaat sebelumnya dan sekarang terdengar seolah-olah dia mengembara, menyelidiki grotto saat dia berbicara di telepon.
“Benar,” ucap lelaki itu. “Forensik juga mengkonfirmasi satu panggilan keluar sebelum menyerang apartemen.”
Konsulat Amerika, pikir Langdon, mengingat percakapan teleponnya dan kedatangan cepat pembunuh berambut cepak. Wanita itu tampaknya menghilang, digantikan oleh seluruh tim tentara terlatih.
Kita tidak bisa melampaui mereka selamanya.
Suara boot tentara itu di lantai batu sekarang hanya sekitar dua puluh kaki jauhnya dan mendekat. Lelaki itu telah memasuki ruangan kedua, dan seolah-olah berlanjut ke ujung, dia pastinya akan menemukan keduanya meringkuk di belakang dasar sempit Venus.
“Sienna Brooks,” ujar lelaki itu tiba-tiba, kata-katanya sangat jelas.
Sienna terkejut di samping Langdon, matanya menatap ke atas, dengan jelas menduga melihat tentara menatap ke bawah padanya. Tapi tak seorangpun di sana.
“Mereka menjalankan laptopnya sekarang,” suara itu melanjutkan, sekitar sepuluh kaki jauhnya. “Saya belum menerima laporan, tapi tentunya mesin yang sama yang kita lacak ketika Langdon mengakses akun e-mail Harvardnya.”
Mendengar kabar ini, Sienna berbalik ke arah Langdon dalam ketidakpercayaan, menatapnya dengan ekspresi terkejut … dan kemudian pengkhianatan.
Langdon sama terkejutnya. Itu bagaimana mereka melacak kita?! Tak pernah terpikirkan olehnya saat itu. Aku hanya perlu informasi! Sebelum Langdon dapat memberikan permintaan maaf, Sienna telah berbalik, ekspresinya menjadi kosong.
“Itu benar,” kata tentara itu, tiba di pintu masuk ruangan ketiga, hanya enam kaki dari Langdon dan Sienna. Dua langkah lagi dan dia akan melihat mereka pastinya.
“Tepat,” ucapnya, selangkah leih dekat. Tiba-tiba tentara itu berhenti. “Tunggu sebentar.”
Langdon membeku, menopang untuk ditemukan.
“Tunggu sebentar, saya kehilangan Anda,” kata lelaki itu, dan kemudian mundur beberapa langkah menuju ruangan kedua. “Koneksi buruk. Lanjutkan …” Dia mendengarkan untuk sesaat, kemudia menjawab. “Ya, saya setuju, tapi setidaknya kita tahu sedang berurusan dengan siapa.”
Dengan itu, langkah kakinya berangsur-angsur keluar dari grotto, bergerak melalui permukaan berkerikil, dan kemudian menghilang sepenuhnya.
Bahu Langdon melemas, dan dia berbalik pada Sienna, yang matanya membara dengan campuran ketakutan dan kemarahan.
“Kamu menggunakan laptopku?!” desaknya. “Untuk mengecek e-mailmu?”
“Maaf … aku pikir kamu paham. Aku perlu menemukan –”
“Itulah bagaimana mereka menemukan kita! Dan sekarang mereka mengetahui namaku!”
“Maafkan aku, Sienna. Aku tidak menyadari …” Langdon dipenuhi rasa bersalah.
Sienna berbalik, menatap kosong pada stalagmit bulat di dinding belakang. Tak seorangpun dari mereka mengucapkan sepatah kata untuk hampir satu menit. Langdon bertanya-tanya jika Sienna mengingat item personal yang telah ditumpuk di mejanya – selebaran dari A Midsummer Night’s Dream dan kliping press tentang kehidupannya sebagai anak berbakat. Apakah dia mencurigai aku melihatnya? Jika begitu, dia tidak akan bertanya, dan Langdon berada dalam cukup masalah dengannya yang tidak ingin dia sebutkan.
“Mereka tahu siapa aku,” Sienna mengulang, suaranya begitu lemah sehingga Langdon hampir tidak dapat mendengarnya. Lebih dari sepuluh detik kemudian, Sienna mengambil nafas pelan, seolah-olah berusaha menyerap realita baru ini. Saat dia begitu, Langdon merasakan bahwa kenekatannya perlahan mengeras.
Tanpa peringatan, Sienna bergerak cepat. “Kita harus pergi,” katanya. “Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk menyadari bahwa kita tidak di dalam galeri kostum.”
Langdon berdiri. “Ya, tapi pergi  … ke mana?”
“Kota Vatikan?”
“Maaf?”
“Aku akhirnya menyadari apa yang kamu maksud sebelumnya … kesamaan apa yang dimiliki Kota Vatikan dengan Boboli Garden.” Dia bergerak ke arah pintu abu-abu kecil. “Itu pintu masuknya, kan?”
Langdon mengangguk. “Sebenarnya, itu pintu keluar, tapi aku  kira itu bernilai. Sayangnya, kita tidak bisa melaluinya.” Langdon cukup mendengar pertukaran penjaga dengan tentara untuk mengetahui pintu ini bukan sebuah pilihan.
“Tapi jika kita dapat melaluinya,” ucap Sienna, petunjuk nakal kembali ke suaranya, “tahukah kamu apa artinya itu?” Senyuman samar sekarang menghiasi bibirnya. “Itu berarti untuk kedua kalinya dalam hari ini kamu dan aku telah ditolong oleh senima Renaissance yang sama.”
Langdon terkekeh, mempunyai pikiran yang sama beberapa menit lalu .”Vasari. Vasari.”
Sienna menyeringai lebih lebar sekarang, dan Langdon merasa dia telah memaafkannyam setidaknya untuk saat ini. “Aku pikir itu sebuah tanda dari atas,” ujarnya, terdengar setengah serius. “Kita perlu melalui pitu itu.”
“Ok … dan kita hanya akan berbaris melalui penjaga?”
Sienna menggeretakkan buku-buku jarinya dan melangkah keluar grotto. “Tidak, aku akan bicara dengannya.” Dia melirik Langdon, api kembali ke matanya. “Percayalah padaku, Profesor, aku bisa cukup persuasif ketika diperlukan,”

Gedoran di pintu abu-abu kecil kembali lagi.
Keras dan terus menerus.
Penjaga keamanan Ernesto Rusto menggerutu marah. Tentara asing bermata dingin tampaknya kembali, tapi timingnya tidak lebih buruk. Siaran pertandingan sepakbola dalam tambahan waktu dengan Fiorentina tertinggal dan di ujung tanduk.
Gedoran berlanjut.
Ernesto tidak bodoh. Dia tahu tejadi sesuatu masalah di sana pagi ini – semua sirine dan tentara – tapi dia seseorang yang tidak pernah melibatkan dirinya dalam hal yang tidak memberikan efek langsung padanya.
Pazzo e colui che bada ai fatti altrui.
Kemudian lagi, tentara itu jelas seseorang yang penting, dan mengabaikannya mungkin tidak bijaksana. Pekerjaan di Italia sekarang susah dicari, bahkan yang membosankan. Mencuri pandangan terakhir pada permainan, Ernesto menuju gedoran di pintu.
Dia masih tidak dapat percaya dia dibayar untuk duduk dalam kantor kecilnya sepanjang hari dan menonton televisi. Mungkin dua kali sehari, tur VIP akan datang di luar area, telah menelusuri jalan dari Uffizi Gallery. Ernesto akan menyambutnya, membuka kunci terali baja, dan mengijinkan kelompok itu melalui pintu abu-abu kecil, di mana tur mereka akan berakhir di Boboli Garden.
Sekarang, saat gedoran semakin intens, Ernesto membuka terali baja, bergerak melaluinya, dan kemudian menutup dan menguncinya di belakangnya.
Si?” dia berteriak di atas suara gedoran ketika dia bergegas menuju pintu abu-abu.
Tidak ada jawaban. Gedoran berlanjut.
Insomma! Dia akhirnya membuka kunci pintu dan menariknya terbuka, berharap melihat tatapan tanpa kehidupan yang sama dari beberapa saat lalu.
Tapi wajah di pintu jauh lebih menarik.
Ciao,” ucap seorang wanita pirang cantik, tersenyum manis padanya. Dia menyodorkan selembar kertas yang terlipat, yang secara instingtif dia raih untuk menerimanya. Dalam sekejap dia menggenggam kertas itu dan menyadari bahwa itu bukan apa-apa melainkan selembar sampah di tanah, wanita itu menangkap pergelangan tangannya dengan tangan rampingnya dan menjatuhkan ibu jari pada daerah karpal yang bertulang tepat di bawah telapak tangannya.
Ernesto merasa seolah-olah sebuah pisau baru saja melukai pergelangan tangannya. Tikaman yang mengiris diikuti oleh sebuah kekebasan elektrik. Wanita itu melangkah ke arahnya, dan tekanan meningkat secara eksponensial, memulai siklus kesakitan kembali. Dia terhuyung ke belakang, berusaha untuk membebaskan lengannya, tapi kakinya menjadi mati rasa dan terkunci di bawahnya, dan dia merosot ke lututnya.
Sisanya berlangsung dalam sekejap.
Lelaki tinggi dalam pakaian hitam muncul di pintu yang terbuka, menyelinap ke dalam, dan dengan cepat menutup pintu abu-abu di belakangnya. Ernesto meraih radionya, tapi sebuah tangan lembut di belakang lehernya meremas, dan ototnya tertangkap, membuatnya susah bernafas. Wanita itu mengambil radio saat lelaki tinggi mendekat, terlihat waspada oleh aksinya pada Ernesto.
Dim mak,” wanita pirang itu berkata dengan santai pada lelaki tinggi. “Titik tekan Cina. Ada alasan mereka masih ada selama tiga milenium.”
Lelaki itu melihat dengan kagum.
Non vogliamo farti del male,” wanita itu berbisik pada Ernesto, melonggarkan tekanan di lehernya. Kita tidak ingin menyakitimu.
Secepat tekanan menurun, Ernesto berusaha untuk memutar bebas, tapi tekanan segera kembali, dan ototnya tertangkap lagi. Dia terngah kesakitan, hampir tidak bisa bernafas.
“Dobbiamo passare,” ucapnya. Kami perlu lewat. Dia bergerak ke terali baja, yang syukurnya telah Ernesto kunci di belakangnya. “Dov ‘e la chiave?”
“Non ce l’ho,” aturnya. Aku tidak mempunyai kuncinya.
Lelaki tinggi maju melewati mereka ke terali dan memeriksa mekanismenya. “Ini kunci kombinasi,” dia berkata pada wanita itu, aksennya Amerika.
Wanita itu berlutut di samping Ernesto, mata cokelatnya seperti es. “Qual e la combinazione?” desaknya.
“Non posso!” jawabnya. “Aku tidak diijinkan –”
Sesuatu terjadi di puncak tulang belakangnya, dan Ernesto merasa seluruh tubuhnya menjadi lemas. Sesaat kemudian, dia pingsan.

 
Ketika dia sadar, Ernesto merasakan dia sedang terombang-ambing dalam ketidaksadaran selama beberapa menit. Dia mengingat beberapa diskusi … lebih banyak tikaman kesakitan … diseret, mungkin? Semuanya kabur.
Saat sarang laba-laba menjadi jelas, dia melihat pandangan yang aneh – sepatunya tergeletak di lantai di dekatnya dengan tali yang terlepas. Kemudian dia sadar dia hampir tidak bisa bergerak. Dia terbaring miring dengan tangan dan kakinya terikat di belakangnya, tampaknya dengan tali sepatunya. Dia mencoba berteriak, tapi tak ada suara yang keluar. Salah satu kaos kakinya disumpalkan di mulutnya. Momen ketakutan yang sebenarnya, sesaat kemudian, ketika dia melihat ke atas dan melihat televisi menayangkan pertandingan sepak bola. Aku dalam kantorku … DI DALAM terali?!
Di kejauhan, Ernesto dapat mendengar suara langkah kaki yang berlari menjauh sepanjang koridor … dan kemudian, perlahan, berangsur-angsur menjadi sunyi. Non e possibile! Bagaimanapun juga, wanita pirang itu telah membujuk Ernesto untuk melakukan satu hal yang dia dipekerjakan untuk tidak pernah dilakukan – mengungkapkan kombinasi kunci di pintu masuk ke Koridor Vasari yang terkenal.

2 comments:

  1. keren mbak... lanjutkan:)

    ReplyDelete
  2. Ditunggu kelanjutannya Mbak.
    Thanks...

    ReplyDelete